Friday, October 12, 2012

Latar Belakang Dalam Komik (oleh Pac)


Kali ini, bersama-sama kita adalah Nizam Pac, pelukis komik sains fiksyen yang tidak asing lagi. Beliau adalah pemenang Anugerah Pekomik Terbaik dalam Anugerah Pekomik 2010. Mereka yang pernah membaca hasil karya Pac tentu mengagumi ketelitiannya dalam melukis latar belakang. Dalam entri ini, Pac berkongsi cerita berkenaan latar belakang dalam komik.



Kepentingan Latar Belakang

Latar belakang amat penting dalam komik, kerana ia dapat menjelaskan situasi dalam sesebuah adegan. Sesetengah pelukis komik menganggap latar belakang adalah sesuatu yang tidak penting. Ataupun, bagi mereka, latar belakang adalah sesuatu yang leceh untuk dilukis.

Logik juga. Lukis bersusah payah, tetapi harga 1 halaman komik tetap RM50. Sama ada lukis latar belakang ataupun tidak, bayarannya sama sahaja, iaitu RM50. Jadinya, latar belakang diketepikan.

Bagi aku, ini satu sikap yang tidak bagus. Kita mengharapkan nama komik Malaysia boleh naik. Tetapi, sedikit pun kita tidak mengambil inisiatif bagi menaikkan nama komik Malaysia itu sendiri, dengan harapan orang lain melakukannya. Ini tidak adil! Pada masa yang sama, kita mengagumi komik dari Jepun ataupun negara luar dengan hasil kerja yang amat teliti, dinamik, dan rajin. Tidak boleh begini.

Berbalik kepada latar belakang, ia bukanlah formula yang sangat perlu diutamakan dalam berkomik. Ada sesetengah panel tidak perlu dilukis latar belakangnya supaya ia tidak nampak terlalu semak ataupun sesak. Latar belakang juga kadang-kala tidak perlu ada supaya panel dan penceritaan nampak lebih dramatik.

Namun, ada pelukis tidak mahu melukis latar belakang dengan alasan tidak mahu komik mereka terlalu sesak, dan demi menjadikan komik mereka lebih dramatik. Hal ini diselesaikan dengan memperbanyakkan adegan close-up (bahagian muka biasanya). Ada juga yang memenuhkan kotak panel dengan garis gerakan. Garis gerakan memang penting bagi menjadikan adegan lebih dinamik, tetapi sekiranya ia dilukis berlebihan, pembaca akan menjadi bosan dan mengesyaki pelukis seorang yang malas.

Lukisan Pac sebelum terbitnya TwinX #1


Formula Melukis Latar Belakang

Jadi, formula yang aku gunakan bagi melukis latar belakang adalah begini:

Bagi adegan watak sedang membeli-belah di pasar ataupun sedang berada di pasar, aku akan lukis latar belakang besar bagi menunjukkan suasana di pasar dalam panel pertama ataupun kedua. ataupun di dalam mana-mana panel selagi halaman itu menerangkan yang watak berada di pasar. Bagi panel-panel seterusnya (selagi berada di pasar) sekiranya tidak lukis latar belakang pun tidak mengapa. Sekurang-kurangnya, gambar close-up (bahagian muka/muka dan badan/watak berdua ataupun bertiga) dan long-shot (watak berkumpulan) dilukiskan dengan sedikit latar belakang pasar.

Secara jujurnya, aku sendiri masih belum pernah melukis latar belakang yang terlalu rumit, dan masih ada jenis-jenis latar belakang yang belum pernah aku lukis.

Soal cantik ataupun tidak sesebuah latar belakang, itu perkara lain. Berkenaan lukisan perspektif, latar belakang yang dramatik ataupun dinamik memerlukan daya kreativiti dan imaginasi yang kuat. Ia memerlukan daya kefahaman yang tinggi berkenaan objek di sekeliling kita. Dalam hal ini, kemampuan ini memerlukan daya pemerhatian yang mantap terhadap fizikal realiti.

Aku ambil analogi begini bagi menerangkan maksud aku di atas.

Katakanlah, seseorang itu tidak pernah melihat motosikal yang sebenar di dalam dunia sebenar, gambar, ataupun televisyen, orang ini tidak akan dapat melukis motosikal walaupun perkataan motosikal disebut kepadanya berkali-kali. Bagi individu yang pernah melihat motosikal ataupun memahami motosikal dengan fungsinya, dia tidak akan ada masalah bagi membayangkan motosikal. Dengan latihan yang cukup, individu ini mampu melukis motosikal dengan proportion yang tepat, tidak mengira dari sudut mana sekalipun. Kes ini dapat dipadankan dalam melukis latar belakang juga.

Objek motosikal juga sangat penting di dalam komik Malaysia moden. Ini disebabkan masyarakat kita tidak dapat dipisahkan dengan kenderaan ini. Di kampung, kawasan pedalaman, ataupun di bandar, kita boleh temui kenderaan ini. Kebanyakan pelukis komik baru selalu terlupa memasukkan kenderaan ini di dalam komik. Sebaliknya, pelukis komik akan melukis watak hanya berjalan kaki tanpa mengira jarak perjalanan, sama ada 200 meter ataupun 2500 kilometer. This is insane!

Dalam komik Jepun, perkara ini tidak mustahil, kerana mungkin watak akan berjalan kaki berpuluh kilometer dan menaiki kenderaan transit aliran ringan seperti keretapi, monorel, dan LRT. Tetapi, kita orang Malaysia. Orang Malaysia lukis cerita komik di negara Jepun. Come on! Kamen rider pun menaiki motosikal.

Pembaca juga dapat menilai cara pemikiran pelukis ataupun penulis komik. Sama ada pelukis seorang yang teliti, matang, suka loyar buruk, skema, delusional, mahu komik segera siap, rasional, liberal, dan sebagainya.

Antara lukisan latar belakang dalam salah satu hasil karya Pac


Menulis Realiti dan Sains Fiksyen

Aku gemar melukis cerita yang berkaitan realiti dan juga sains fiksyen. Pada pendapat aku, realiti sangat mudah dijelaskan terutamanya dengan sains. Subjek yang aku cuba elakkan sekarang adalah berkenaan hantu, kuasa mistik, paranormal, dan UFO. Bukan apa, secara jujurnya, aku sedikit pun tidak dapat jelaskan subjek-subjek yang aku sebutkan tadi. Dan aku jamin, tiada siapa pun dapat menjelaskannya.

Let’s be honest. Aku dan orang lain makan benda yang diperbuat daripada bahan yang sama, pernah berasa letih, lapar, dan sakit. Kita sama-sama tidur apabila mengantuk. Apabila kita semua sudah cukup tidur, kita bangun. Kita sama-sama bangun pagi dan pergi kerja. Soalannya sekarang, bagaimana orang lain boleh tahu benda yang aku tidak tahu?

Tetapi, sekiranya penerbit sanggup bayar aku gaji yang tinggi untuk mengkaji subjek-subjek di atas, memang aku sanggup buat. Biasalah, mahu hidup. Dalam dunia aku, duit tidak datang dari langit seperti sesetengah orang fikirkan.

Aku hanya akan tulis cerita berkenaan perkara yang aku faham. Bagi mereka yang pernah baca komik Twin X aku, aku ada sertakan pautan yang menjelaskan nama saintifik dan istilah-istilah yang sukar difahami. Sekiranya pembaca skeptikal terhadap penerangan aku, aku harap pembaca boleh belajar sendiri subjek yang berkaitan. Sekiranya tahu sahaja tidak mencukupi, perlu fahamkan juga, barulah betul.

TwinX adalah komik fiksyen sains, jadi aku tidak boleh terus pergi kepada sains. Sekiranya mahu belajar sains, lebih baik baca buku sains, bukan? Jadi, bagi menjadikan komik TwinX menarik, aku perlu twist fakta sains yang ada dan berikan sedikit penjelasan, supaya pembaca yakin dan faham penulisan aku. Banyak unsur yang aku terpaksa ubah sedikit dalam komik itu, terutamanya meriam positron, kepintaran buatan yang begitu advance, dan spontaneous mutation yang dialami oleh Joshua dan Aizam.

Itu tidak bermaksud positron tidak wujud, cuma proses penyediaan partikel anti-matter bukanlah proses yang mudah dan boleh dilakukan dalam ruang yang kecil seperti VHECM. Namun, bagi memikirkan senjata super yang ideal bukannya kerja yang mudah. 

Pac melukis latar belakang tanpa bantuan pembaris; semuanya dengan tangan kosong


Pesanan

Akhir kata, melukis komik bukan kerja mudah. Banyak perkara yang perlu diambil kira dari sekecil-kecil hal sekalipun. Memilih jalan untuk melukis komik, memerlukan ketabahan yang luar biasa. Ya, ada orang di luar sana menyangka melukis komik menyeronokkan dan boleh memberikan keuntungan yang banyak. Tidak semestinya. 


Secara jujurnya, nasib memainkan peranan yang penting dalam hal ni. Ada juga orang bekerja keras untuk berjaya dalam bidang ni, contohnya dengan berkolaborasi, berkarya untuk komik luar negara, dan lain-lain.

Akhir kata, majulah komik untuk negara.

Berkenaan Penulis

Pac adalah seorang pelukis komik dan ilustrasi sepenuh masa. Antara karya popular beliau adalah siri novel grafik berjudul TwinX, iaitu sebuah komik aksi bertemakan sains fiksyen. Alamat blog beliau adalah http://pacuniverse.blogspot.com