Friday, May 10, 2013

Ebook Teknik Menulis Komik - oleh Nazry Salam




Ebook Teknik Menulis Komik kini mula dijual!


Tajuk: Teknik Menulis Komik
Penulis/Pelukis: Nazry Salam
Jumlah Halaman: 124
Saiz: 12.5 MB


Harga:
RM18 (Harga asal)
RM15 (Bagi pelukis komik dakwah)
RM12 (Bagi pelajar sekolah dan universiti)


Mereka yang berminat boleh hubungi saya menerusi alamat emel nazrysalam@hotmail.com


Secara keseluruhan, ebook ini dipecahkan kepada 10 tajuk utama, iaitu asas komik, idea, struktur komik, plot, tip menulis cerita, graf, watak, interteks, bahasa komik, dan inspirasi.


BONUS: Dilampirkan juga 'name', manuskrip asal, dan dialog keseluruhan bab 1 Misi 10A: Finale sebagai rujukan pembaca!


Banyak pelukis komik mampu melukis dengan cantik, namun bermasalah dalam aspek penulisan cerita. Insya-Allah, mudah-mudahan ebook ini dapat menaikkan bar kemahiran penulisan cerita sekaligus menyeimbangkan kemahiran menulis dan melukis!


Jadikan ebook ini sebagai pelaburan terhadap diri sendiri!


Trivia: Nazry Salam adalah penulis novel remaja, novel grafik, dan skrip animasi. Setakat ini, beliau sudah menerbitkan lebih 10 buah buku. Trilogi novel grafik Misi 8A, Misi 10A, dan Misi 10A Plus adalah hasil penulisannya yang paling berjaya setakat ini. Ketiga-tiga judul itu sudah dicetak lebih 50,000 unit.

Saturday, February 9, 2013

Penutupan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Kadang-kala, kita tidak terperasan kesalahan diri sepertimana kita sering terlihat kesalahan orang lain. Dan, apabila orang menepuk bahu kita dan menyedarkan akan kesalahan yang dilakukan, barulah mata terbuka luas, namun tekak menelan pahit. Akan tetapi, pahit itu adalah ubat. Perlu ditelan sebelum bertambah parah keadaan.

Tujuan asal saya menulis blog adalah untuk berkongsi ilmu saya yang secetek lopak air hujan. Akan tetapi, apabila jari bergerak pantas menulis perkongsian, kadang-kala terlupa, hati ini boleh dicemari noda hitam lagi menghitamkan.

Lantas, keputusan menutup blog ini adalah sebaik-baiknya. Sepertimana saya membuat keputusan tidak lagi berkongsi ilmu di FB. Kedua-dua tindakan ini bersumberkan harapan yang sama; supaya saya tidak terus-menerus perasan diri ini seorang yang tinggi ilmu.

Jutaan terima kasih kepada lebih 700 pengikut yang mengikuti blog Dunia Feeqry. Anda semua terbaik! Mohon maaf sekiranya terdapat salah kata dan silap bicara sepanjang blog ini aktif. Semoga anda dan saya dirahmati oleh Allah Taala.

Assalamualaikum.

Nazry

Saturday, November 10, 2012

Teknologi Dalam Pembikinan Komik (oleh Froggypapa)

Siri novel grafik Super Safee telah mencipta fenomena dalam industri komik tempatan. Komik bertemakan bola sepak itu dihasilkan 100% dengan kaedah digital, oleh pelukis berpengalaman yang menggelar dirinya Froggypapa. Mari kita dengar pandangan beliau berkenaan penggunaan teknologi dalam pembikinan komik.



Pengenalan
Adapun, prinsip asas dan susur galur pembikinan komik itu, tidak wujud sebarang ketetapan yang diharuskan terhadap pelukisnya, oleh itu.... Fuh! Ayat seperti hendak menulis tesis.
Baik, baik! 
Saya mulakan dengan ucapan terima kasih kepada Nazry yang menjemput saya berleter di sini. Sekiranya dia tidak menjemput, tiadalah saya menulis. Jadi, kemana tumpahnya kuah jika tidak di atas keyboard saya ini? (Kurang asam! Siapa tumpahkan kuah kari ke atas keyboard aku?).

Pertama sekali, tajuk perbincangan satu hala kali ini adalah, Teknologi Dalam Pembikinan Komik. Malangnya, Nazry tidak memberitahu, apakah jenis teknologi yang perlu dibincangkan? Adakah teknologi alatan melukis? Ataupun teknologi IT? Ataupun mungkin, teknologi lukisan digital? Apakah? Jadi, saya akan rangkumkan semua sekali!
Komik dan Teknologi 
Kita manusia. Ya, tentunya bukan burung tiung. 
Jadi, disebabkan kita semua manusia yang serba-serbi mahukan yang terbaik, kita sering mengejar sesuatu yang terbaru. Contoh mudah, telefon bimbit yang kita miliki, tablet seperti iPad, Samsung, Blackberry, serta tidak lupa, jem blueberry yang manis.
Tidak dapat dibayangkan sekiranya manusia normal yang bekerja dan bergaji, tiada telefon bimbit, menaiki kereta lembu, dan tidak menggunakan pensil mekanikal. Kesimpulan mudah, kita tidak menolak teknologi. Apa jua teknologi. Apa jua. Okey? Faham? Mahu kena? Bagus! Jika ada yang tidak bersetuju, sila tampar diri sendiri kuat-kuat.
Bagaimana pula teknologi dalam pembikinan komik? This is simple (Lihat, saya sudah speaking London, jangan main-main!)
Ertinya sama sahaja. Kita, penulis dan pelukis, sentiasa mengejar perkara yang baru. Mengapa? Sebab mahu tulis cerita yang bagus, mahu lukis dengan lebih cantik dan cepat... (Hah! Banyaklah!)
Komik dan teknologi. Ada transisi di situ. Ada kisah dahulu dan sekarang. Mari!
Beliau gemar melukis dengan stroke ringkas dan comel

Teknologi Dahulu
Pada satu masa dahulu, Saiful Bahari dari Johor Bahru (bukan nama sebenar) bercita-cita mahu menjadi pelukis komik. Tetapi, Saiful langsung tidak tahu caranya. Dia hanya tahu melukis komik. 
Jadi, dia membeli majalah komik bagi mendapatkan nombor telefon dan alamat penerbit. Dia ke pondok telefon dan mendail nombor yang didapatinya. Selepas mencuba berkali-kali, barulah dia dapat bercakap dengan editor. Waktu itu, perkataan ‘editor’ pun tidak pernah dia dengar. Kemudian, editor meminta dia menghantar contoh karya dan lukisan. Dia, dengan riangnya, pulang ke rumah.
Kemudian, Saiful menulis surat dengan pen biru, dan dilampirkan lukisan komiknya. Lukisan itu menggunakan pensil sahaja. Pen lukisan agak mahal. Komik itu juga dilukis di atas kertas bersaiz A4 yang murah, ada sedikit kekotoran dan renyuk semasa proses menyiapkan komik. Namun, Saiful Bahari tetap berani. Seminggu selepas itu, komiknya siap.
Dia menampal setem 50 sen di atas sampul surat bersaiz A4, dan dia poskan surat itu dengan penuh harapan. Dia kemudiannya pulang ke rumah dan menunggu selama lima hari, sebelum dia menghubungi semula penerbit. Editor berpuas hati kepada karya Saiful, dan meminta Saiful datang ke Kuala Lumpur. 
Saiful Bahari mengambil masa dan mengumpul sedikit wang demi pergi ke Kuala Lumpur. Di Kuala Lumur, dia bertemu editor, dan mereka berbincang berkenaan hala tuju syarikat dan komik yang bakal diterbitkan. Kemudian, Saiful pulang ke rumah dan memulakan projek komik.
Itu dahulu. Sebelum ada teknologi baru. Kita lihat sekarang pula.
Penggunaan screentone dititikberatkan dalam penghasilan komik secara digital
Teknologi Kini
Saiful Baharu (juga bukan nama sebenar) bercita-cita mahu menjadi pelukis komik. Dia tidak tahu langsung caranya. 
Dengan telefon pintar Samsung miliknya, dia menaip kata kunci di laman Google; ‘komik malaysia’. Lalu, muncul beberapa nama penerbit komik di Malaysia. Malah, beberapa page Facebook penerbit komik terpapar pada skrin telefonnya. Dia terus like page itu dan menulis di wall page itu berkenaan hasratnya bagi menerbitkan komik. Dalam masa sejam sahaja, beberapa komen dibalas, dan Saiful Baharu dapat memahami cara-cara menjadi pelukis komik, dan teknik bagi membuatkan karyanya diterima oleh penerbit. 
Pada malam itu, dengan pen tablet jenama Wakom miliknya, dia melukis dengan menggunakan perisian percuma GIMP bagi menyediakan proposal komik. Selepas dua hari, proposal siap. Lalu, dia terus emelkan proposal kepada editor. Esoknya, editor membalas emel itu dan bersetuju menerbitkan komiknya, sekiranya Saiful Baharu sudi mengikuti garis panduan yang ditetapkan oleh syarikat. 
Saiful Baharu bersetuju. Projeknya mula berjalan.
Teknologi Dahulu vs. Kini
Saiful Bahari dan Saiful Baharu, mereka berdua sudah maju setapak ke arah mencapai impian masing-masing. Perbezaan antara mereka adalah sumber informasi dan masa yang diperlukan. Jelas sekali, Saiful Bahari lebih sukar mencari informasi, dan mengambil masa yang lebih lama untuk berkomunikasi dengan penerbit. Saiful Baharu pula lebih santai.
Disebabkan kita semua sezaman dengan Saiful Baharu, sekiranya anda semua bersyukur terhadap kesenangan yang dirasai Saiful Baharu, jelaslah anda tidak menolak teknologi. Kita semua, terutamanya penulis dan pelukis, begitu memerlukan teknologi. Sekiranya ada yang menolak idea ini, saya sarankan mereka duduk di dalam gua, dan bakar rusa golek.
Baik, sekarang kita sudah tahu, teknologi memang membantu kerja kita saban hari. Tiada penafian di situ. Tetapi, masih ada yang tidak mahu berganjak dari dunia lama. Masih ada penerbit yang suka memberi job dengan cara tradisional, iaitu berjumpa secara terus dan memberi job dalam bentuk bercetak, ataupun ditulis di atas kertas. Tidak salah, malah, ada kebaikannya. Penerbit ataupun editor dapat lebih mengenali pengkarya, dan maklumat berkenaan job lebih mudah diterangkan. 
Tetapi, ia datang dengan kos.
Kedua-dua pihak, editor dan pengkarya, perlu meluangkan masa sehingga separuh hari bekerja demi pertemuan itu, dan salah seorang daripada mereka perlu membelanja teh tarik, sekiranya mereka bertemu di kedai makan. Selalunya, editor yang bayar.
Lakaran komik Aku Bola dalam komik antologi Aku, Kau  & Bola : Separuh Masa Pertama

Teknologi Sebagai Sumber Ilmu
Pelukis komik yang lahir pada zaman ini juga beruntung. Mereka ada banyak sumber informasi berkenaan komik. Ribuan tutorial melukis dapat ditonton di laman Youtube. Pelbagai tip dan teknik melukis komik, yang mengambil masa bertahun bagi dipelopori oleh pelukis zaman 90-an, dapat dipelajari oleh pelukis komik zaman sekarang dalam masa singkat.
Ini bukannya tipu.
Saya juga mengambil masa berbulan-bulan bagi memikirkan cara membuat garisan focus line dalam sesebuah panel komik dengan kemas. Apabila saya berjaya menemui kaedahnya, saya menyangka saya sudah mencipta teknik baru. Padahal, memang itu tekniknya, iaitu buat satu titik fokus. Faham maksud saya, apabila saya katakan pelukis komik dahulu kurang sumber ilmu, dan pelukis sekarang begitu bertuah? Anda semua memang budak bertuah!
Kedudukan Kaedah Manual
Ramai pelukis komik berpengalaman masih kekal dengan kaedah tradisional atau manual, iaitu dakwat dan kertas. Malah, ada juga pelapis muda melukis secara manual, tetapi tetap menerbitkan komik. Entah siapa nama dia? Affin? Asfiq? Adiq? Entahlah, saya pun tidak kenal.
Penggunaan kaedah manual tidak salah malah dihormati. Dedikasi dan kerajinan jitu amat diperlukan di situ. Hei, dahulu saya gunakan cara manual juga! Pada tahun 2007, barulah saya beralih kepada cara digital.
Sedutan daripada sebuah komik pendek yang berjaya menaikkan nama beliau dalam Anugerah Pekomik 2011

Sebab Memilih Kaedah Digital
Saya memilih kaedah digital kerana saya mahu siapkan kerja dengan cepat. Saya tidak perlu membeli alatan melukis baru setiap bulan. Saya tidak perlu imbas dan bersihkan manuskrip. Bagi saya, lebih baik begini, yang mana akhirnya lukisan itu akan masuk juga ke dalam komputer. 
Bagi saya, nilai sebenar komik adalah apabila pembaca memegang komik itu, membaca, menikmati keseluruhan komik itu, dan berpuas hati. Bagaimana komik itu dihasilkan adalah hak milik peribadi dan kepuasan individu yang melukisnya. Namun, saya tetap berasa iri hati terhadap ketelitian hasil kerja manual.
Maklum Balas Pembaca
Pembaca komik sentiasa ada, malah semakin bertambah. 
Dahulu, maklum balas terhadap sesebuah komik hanya berdasarkan jumlah pucuk surat daripada peminat. Sekarang, lebih mudah dengan adanya Facebook dan blog. Malah, kini, sebelum komik diterbitkan lagi, pelbagai komen sudah boleh diterima, itu pun sekiranya pengkarya membuat page Facebook ataupun blog. Tetapi, saya tidak rajin. Maafkan saya.
Kesimpulan
Dengan teknologi dan kepelbagaian hiburan pada masa kini, komik tetap relevan. Cuma, kita perlu tahu cara mengaplikasi semua kemudahan yang ada. Sama ada semasa mencari idea, ketika membuat komik, ataupun selepas komik dicetak, kita sentiasa berpeluang memanfaatkan teknologi. Tiada gunanya duduk terperuk di bawah tempurung dan skeptikal kepada teknologi.
Dari tempat saya berdiri, teknologi sekadar alat. Kreativiti yang penting. Jangan salahkan Mike Zuckerberg sekiranya kerja anda tidak siap.
Terima kasih kerana sudi membaca. Selamat bekerja!
Berkenaan Penulis
Froggypapa adalah pelukis komik profesional yang menggunakan kaedah digital sepenuhnya. Beliau pernah terlibat dalam pembikinan siri komik Anak-anak Sidek. Kini, beliau sedang giat menghasilkan siri novel grafik berjudul Super Safee terbitan PTS Pop Sdn. Bhd. Pada tahun 2011, beliau dinobatkan sebagai Pekomik Terbaik dalam Anugerah Pekomik. Alamat blog beliau adalah http://froggypapa.blogspot.com/